Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengeluarkan peringatan kesehatan yang mendesak pada Rabu, 29 September. Mereka berharap untuk “meningkatkan vaksinasi COVID-19 di antara orang-orang yang sedang hamil, baru saja hamil (termasuk mereka yang menyusui), yang mencoba hamil sekarang, atau yang mungkin hamil di masa depan untuk mencegah penyakit serius, kematian, dan hasil kehamilan yang merugikan.”

Anjuran itu muncul setelah lebih dari 22.000 rawat inap dan 161 kematian di antara orang hamil karena COVID. Gejala COVID-19 di antara orang hamil datang dengan dua kali lipat peningkatan risiko masuk ke perawatan intensif dan 70 persen peningkatan risiko kematian. Singkatnya, orang hamil dan baru saja hamil lebih mungkin untuk sakit parah dengan COVID-19 dibandingkan dengan orang yang tidak hamil.

Selain itu, orang hamil dengan COVID-19 berada pada peningkatan risiko hasil kehamilan yang merugikan yang dapat mencakup kelahiran prematur, lahir mati, dan masuk ke ICU bayi baru lahir yang juga terinfeksi COVID-19.

Kita tahu bahwa vaksin telah terbukti melindungi individu hamil, dan kemungkinan besar akan memberikan perlindungan kepada bayi yang lahir dari orang yang divaksinasi.

Kita juga tahu bahwa penelitian telah menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 aman untuk ibu hamil dan bayinya. Tidak ada bukti bahwa vaksin apa pun, termasuk vaksin COVID-19, menyebabkan efek samping apa pun selain efek samping sementara dan dapat dikelola. Tidak ada bukti apapun bahwa vaksin apapun menyebabkan masalah kesuburan pada wanita atau pria.

Baca Juga:  Alasan Mengapa Anak-anak Perlu Mendapatkan Vaksin Covid?

Manfaat menerima vaksin COVID-19 pada kehamilan jauh lebih besar daripada risiko yang diketahui atau potensial.

Saya bergabung dengan CDC, American College of Obstetricians and Gynecologists, Society for Maternal-Fetal Medicine, dan rekan-rekan di seluruh negeri dalam sangat mendorong mereka yang mempertimbangkan kehamilan, hamil, dan baru-baru ini hamil untuk divaksinasi.