Jika Anda berusia di atas tiga puluh (atau di bawah tiga puluh tahun dan tidak memperlakukan diri Anda dengan baik), Anda telah mengalami hari hari ketika semuanya terasa sakit. Setiap gerakan adalah pengalaman yang menyakitkan. Untungnya, bagi kebanyakan dari kita, beberapa Advil atau sekadar berlalunya waktu sudah cukup untuk menyelesaikan banyak hal. Namun, bagi beberapa orang, rasa sakit yang menyebar adalah masalah kronis. Para ilmuwan baru mulai memahami apa yang menyebabkan kondisi ini, yang disebut fibromyalgia, dan baru dalam dekade terakhir ini ada pengobatan yang efektif. Tidak ada obatnya. Untungnya, ada strategi yang terbukti untuk membantu mengurangi gejala dan membantu penderita fibromyalgia menjalani kehidupan yang lebih normal dan menyenangkan.

Kondisi ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1976, dan butuh lebih dari 10 tahun bagi para ilmuwan untuk menerimanya. Sebuah makalah penting yang diterbitkan pada tahun 1990 membantu mempromosikan pemahaman yang lebih baik dalam komunitas medis umum. “Myo” adalah istilah medis untuk otot, dan “algia” berarti nyeri. Jadi, “fibromyalgia” berarti serat otot yang menyakitkan. Itu sebelumnya disebut Fibromaylgia Rheumatica. Kata tambahan mengacu pada teori yang sekarang tidak terbukti bahwa penyakit itu disebabkan oleh gangguan autoimun, masalah yang disebabkan oleh sistem kekebalan pasien sendiri yang secara tidak tepat ditujukan terhadap dirinya sendiri. Nama yang tepat diterima sekarang adalah Fibromyalgia Syndrome (FMS).

Sekitar 5 persen populasi akan menderita FMS di beberapa titik dalam hidup mereka. Wanita terserang hampir delapan kali lebih sering daripada pria. Dari ribuan kasus per tahun yang awalnya didiagnosis di Amerika Serikat, persentase yang signifikan pada akhirnya ditemukan benar benar memiliki kelainan lain, seperti penyakit Lyme, rheumatoid arthritis, lupus, atau penyakit celiac. Bagi mereka yang didiagnosis dengan FMS, sebagian besar akan menderita selama bertahun tahun, jika bukan seumur hidup mereka.

Baca Juga:  5 yang Wajib Anda Ketahui Tentang Kanker Payudara

Dokter mempertimbangkan diagnosis fibromyalgia ketika pasien datang dengan nyeri otot difus yang tidak dijelaskan oleh penggunaan berlebihan atau ketegangan. Kelelahan dan penurunan daya tahan sering menjadi gejala yang menyertai. Fungsi kognitif yang sedikit berkurang (disebut FibroFog) mungkin juga ada. Pasien tidak dapat mentolerir bahkan olahraga ringan. Kegiatan rutin sehari hari yang kebanyakan dari kita lakukan tanpa berpikir dua kali menjadi latihan toleransi rasa sakit dan ketekunan. Temuan klasik adalah adanya titik pemicu, area tubuh yang, bila disentuh ringan, memicu rasa sakit yang nyata. Skenarionya adalah salah satu ketidaknyamanan dan kelelahan yang berlebihan hingga stresor minimal. Selama evaluasi dokter, pengujian dilakukan untuk memeriksa penyakit yang disebutkan di atas. Keracunan logam berat dan kekurangan vitamin sering dikesampingkan juga.

Masalah yang mendasari sindrom fibromyalgia sekarang cukup dipahami dengan baik. Ini sebenarnya adalah kondisi neurologis di mana ada transmisi sinyal rasa sakit yang tidak teratur. Biasanya, impuls listrik dari bagian tubuh dimodifikasi dan dibasahi sebelum mencapai bagian otak kita yang memungkinkan kesadaran akan hal itu. Dengan cara ini, berbagai rangsangan yang kita hadapi setiap hari dapat dikelola. Dalam FMS, ketidakseimbangan neurokimia hadir, yang membuat mekanisme yang mematikan sinyal rasa sakit yang kuat itu menjadi tidak efektif. Dasar neurologis gangguan ini dikonfirmasi dengan perbandingan scan otak pasien dengan sindrom fibromyalgia dengan mereka yang sehat. Perbedaan yang jelas dalam batang otak dicatat.

Baca Juga:  Hal yang Perlu Anda Ketahui tentang Diabetes

Apa yang memicu disfungsi sistem saraf ini pada akar fibromyalgia? Infeksi virus telah disingkirkan secara efektif. Stres tetap menjadi kemungkinan penyebabnya, karena ada korelasi antara stres kronis dan peningkatan kadar adrenalin kronis dan FMS. Selain itu, ada hubungan yang kuat antara depresi dan FMS. Dirasakan bahwa ketidakseimbangan neurokimia yang sama yang mengganggu suasana hati juga dapat menyebabkan hipersensitivitas saraf. Kurang tidur juga dirasakan sebagai penyebab potensial. Studi menunjukkan bahwa sukarelawan yang berulang kali terhalang untuk memasuki tahap IV tidur mengembangkan ketidakmampuan yang sama untuk menghambat pesan rasa sakit yang dimiliki penderita FMS. Satu teori lain adalah bahwa kepekaan terhadap gluten (komponen umum dari biji bijian modern) adalah pemicunya.

Perawatan untuk fibromyalgia masih dalam tahap awal, dan banyak penderita harus mencoba beberapa strategi berbeda sebelum menemukan satu yang membantu mereka. Penghindaran total gluten sebagai percobaan selama minimal 6 minggu disarankan. Jika membantu, pembatasan diet ini harus dilanjutkan tanpa batas. Resep juga tersedia untuk membantu pasien FMS. Obat obatan yang sebelumnya digunakan untuk menenangkan sistem saraf pada orang dengan kejang (Neurontin dan Lyrica) dapat membantu dengan menekan pesan rasa sakit yang terlalu intens yang dikirim ke otak. Penguat serotonin (biasanya disebut antidepresan) seperti Zoloft dan Prozac bekerja untuk mengembalikan fungsi penghambatan rasa sakit dan dapat memberikan bantuan yang signifikan. Olahraga, yang menyembuhkan begitu banyak penyakit manusia, juga memiliki tempat dalam pengobatan fibromyalgia. Manfaatnya telah dirasakan terutama karena pemulihan tidur normal (termasuk tahap IV). Akhirnya, jenis terapi psikologis tertentu, yang disebut Terapi Perilaku Kognitif, dapat memungkinkan pasien FMS untuk mengelola gejalanya secara lebih efektif dan menjalani kehidupan normal. Ini juga dapat meringankan depresi yang umumnya terkait. Para peneliti percaya terapi perilaku kognitif harus menjadi bagian dari rencana perawatan FMS.

Baca Juga:  Hal yang Perlu Anda Ketahui tentang Diabetes

Jadi, jika Anda atau orang yang Anda cintai merasa pegal dan lelah sepanjang waktu, itu mungkin lebih dari sekadar stres dan kelelahan. Periksakan ke dokter Anda! Ada banyak pilihan ilmiah yang dapat membantu Anda menikmati kualitas hidup yang lebih sehat dan lebih baik, bahkan jika Anda ternyata memiliki kondisi “misteri” yang ditakuti, fibromyalgia.

Patrice Thornton, MD, adalah seorang dokter penyakit dalam di SVMC Northshire Campus di Manchester Center, VT. Praktek ini merupakan bagian dari Southwestern Vermont Medical Center di Bennington.