Begitu banyak orang tua yang mencoba membuat keputusan penting minggu ini. Haruskah saya memvaksinasi anak saya? Kami berbicara dengan Rebecca Bell, MD, seorang dokter perawatan kritis pediatrik dengan University of Vermont, di Medical Matters Weekly minggu lalu, dan menyaring ide-ide terpentingnya dalam panduan cepat dan mudah ini.

Apa risiko nyata yang terkait dengan tertular COVID? Sebagian besar anak yang terinfeksi COVID tidak perlu datang ke rumah sakit. Bahkan, seringkali, mereka tidak memerlukan pengobatan sama sekali. Tapi, mereka menderita konsekuensi lain. Mereka rindu sekolah. Mereka harus karantina. Ini sangat mengganggu.

Persentase tertentu anak-anak dengan COVID akan mendapatkan penyakit parah dan perlu dirawat di rumah sakit. Bagaimana Anda tahu jika anak Anda berisiko terkena penyakit parah? Kami tidak tahu. Faktanya, banyak anak yang sebelumnya sehat dirawat di rumah sakit. Tidak ada cara untuk memprediksi anak mana yang akan lebih parah sakitnya.

Seperti apa kasus serius COVID pada anak-anak? COVID terlihat berbeda pada anak-anak dari berbagai usia. Remaja cenderung mendapatkan sesuatu yang mirip dengan apa yang kita lihat pada orang dewasa. Mereka terkena pneumonia berat. Mereka membutuhkan banyak oksigen dan banyak bantuan pernapasan. Sebagian besar kerusakan dalam tubuh sebenarnya disebabkan oleh sistem kekebalan yang tidak siap bekerja sangat keras untuk menyingkirkan virus. Kami memberikan terapi seperti steroid untuk meredam respons sistem kekebalan. Obat lain untuk mengontrol respons sistem kekebalan mungkin diperlukan juga. Karena pembuluh darah bisa meradang, kami memberikan pengencer darah untuk menghindari pembekuan darah. Pemulihan dari pneumonia COVID pada anak-anak yang dirawat di rumah sakit sebelumnya sehat membutuhkan waktu lebih lama daripada pemulihan dari pneumonia lainnya.

Baca Juga:  COVID dan Flu: Persamaan dan Perbedaan

Pada bayi, kita melihat demam dan peradangan sistemik. Bayi yang merasa tidak enak badan mungkin berhenti minum dan memerlukan perawatan di rumah sakit karena dehidrasi. Mereka mungkin juga mengalami kesulitan bernapas.

Anak usia SD, kelompok yang baru berhak mendapatkan vaksin COVID-19, rentan terhadap pneumonia dan juga MIS-C, sindrom inflamasi multisistem pada anak. Sekitar 5.500 anak di Amerika Serikat terkena MIS-C terkait COVID. Mereka terinfeksi dengan kasus yang tampaknya ringan, tetapi sebulan kemudian, mereka mengalami peradangan sistemik yang dapat mempengaruhi jantung dan organ lainnya. Perawatan untuk ini memerlukan steroid dan terapi lain dan membantu mendukung tekanan darah dan fungsi jantung.

Secara persentase, semua kondisi ini jarang terjadi, tetapi menjadi lebih umum karena jumlah kasus COVID dalam kelompok ini meningkat.

Bukankah tertular COVID secara alami membangun sistem kekebalan anak saya? Banyak orang memiliki bukti kekebalan setelah infeksi COVID. Namun, kekebalan yang disebabkan oleh infeksi kurang dapat diprediksi dan tidak bertahan lama seperti kekebalan yang diinduksi oleh vaksin. Dan Anda harus sakit untuk mendapatkan kekebalan yang disebabkan oleh infeksi. Vaksinasi adalah cara paling aman dan paling dapat diprediksi untuk mencapai kekebalan.

Vaksin mendorong tubuh anak Anda untuk membangun kekebalan sebelum virus yang sebenarnya tiba. Dengan vaksin, tidak ada virus sehingga tidak ada virus yang bereplikasi. Vaksin memberi instruksi tubuh anak Anda untuk membuat protein lonjakan untuk menunjukkan sistem kekebalan Anda, sehingga sistem kekebalan Anda dapat mempersiapkan diri dengan cara yang terkendali. Sistem kekebalan tidak pergi ke overdrive.

Baca Juga:  Alasan Mengapa Harus Ikut Vaksinasi Covid-19

Vaksinasi tidak seperti obat standar. Dengan vaksinasi, tidak ada dalam tubuh yang diubah atau diubah. Sebaliknya, vaksin menyajikan informasi ke sistem kekebalan Anda dan kemudian tubuh bereaksi dengan cara yang biasanya.

Apa efek samping yang umum? Orang yang berusia 5 11 tahun dalam uji klinis vaksin melaporkan mengalami nyeri lengan dan terkadang kemerahan dan bengkak di tempat suntikan dengan frekuensi yang hampir sama dengan remaja dan dewasa muda. Mereka melaporkan lebih sedikit efek samping sistemik (kelelahan, sakit kepala, nyeri otot) dibandingkan remaja dan dewasa muda, kemungkinan karena dosis yang lebih kecil.

Saya khawatir tentang kesuburan anak saya atau efek samping jangka panjang lainnya. Itu wajar untuk khawatir tentang efek samping jangka panjang. Efek samping vaksin, bahkan yang sangat jarang, terlihat dalam 6 8 minggu setelah menerima vaksin. Karena vaksin memberikan informasi kepada tubuh dan kemudian hilang, tidak ada alasan biologis untuk masalah yang muncul bertahun-tahun ke depan.

Karena vaksin ini telah diberikan kepada ratusan juta orang, termasuk jutaan remaja, bahkan efek samping yang sangat jarang terjadi. Pada remaja laki-laki dan laki-laki muda, risiko miokarditis (radang otot jantung) dalam seminggu setelah dosis kedua meningkat di atas tingkat dasar khas miokarditis pada populasi ini. Ini disebut miokarditis terkait vaksin, dan sangat jarang terjadi: lusinan kasus per juta dosis dalam demografi ini. Bahkan, lebih jarang dan lebih ringan daripada miokarditis yang disebabkan oleh infeksi COVID.

Baca Juga:  Panduan Vaksin Covid-19 untuk Ibu Hamil

Saya khawatir saya mungkin menyesal telah memvaksinasi anak saya. Itu perasaan yang bisa dimengerti, terutama karena vaksin ini baru untuk anak-anak. Tetapi ratusan juta orang telah menerima vaksin ini, dan kami memiliki data yang meyakinkan bahwa vaksin ini aman dan efektif. Di sisi lain, kita masih mempelajari dampak jangka panjang dari virus penyebab COVID-19. Ada lebih banyak ketidakpastian tentang bagaimana virus akan mempengaruhi anak-anak kita dalam jangka panjang daripada vaksin.

Virus SARS-CoV-2 tidak akan hilang. Vaksinasi akan mempersiapkan sistem kekebalan anak untuk siap menghadapi paparan itu. Ini mengurangi kemungkinan penyakit parah. Memilih untuk tidak memvaksinasi juga merupakan keputusan aktif, dan Anda juga bisa merasa menyesal karena tidak divaksinasi. Bahkan menunda vaksin memiliki risiko besar pada fase pandemi ini. Meskipun tidak ada pilihan yang benar-benar bebas risiko, vaksin ini memiliki risiko yang jauh lebih sedikit daripada penyakitnya.